BAU BUSUK

Pocket

Suatu sore seorang romo mengeluh bahwa di kamarnya tercium bau bangkai. Para pegawai pastoran menduga ada tikus yang mati. Mereka lalu sibuk mencari mulai dari plafon sampai sudut-sudut kamar. Ternyata tidak ditemukan bangkai apapun. Tetapi romo itu tetap mengatakan dia mencium bau bangkai. Dia menyuruh pegawai pastoran agar mencari lebih teliti. Pegawai pastoran kebingungan. Tidak tahu harus mencari dimana lagi. Romo itu lalu keluar dari kamarnya dan masuk ke ruang lain. Ternyata dia tetap mencium bau bangkai. Dia Tanya kepada semua orang apakah mencium bau bangkai. Tetapi tidak seorang pun yang mencium bau bangkai.

Romo itu lalu mengkaitkan dengan hal gaib. Dia siang tadi memberkati jenasah. Apakah bau bangkai itu berasal dari jenasah yang diberkatinya siang tadi? Kali ini semua orang hanya menatap tidak tahu apa jawabnya. Akhirnya ada umat yang menyarankan agar romo itu pergi ke dokter untuk memeriksa apakah ada yang salah di hidungnya. Ternyata ketahuan penyebab bau bangkai itu. Gigi romo itu rusak dan membusuk sampai menembus ke hidung. Dokter dengan menggunakan semacam slang, menyemprot dari hidung romo itu. Keluar nanah yang cukup banyak dari mulut. Setelah perawatan selesai romo itu mengatakan sekarang tidak mencium bau bangkai lagi. Akibat gigi yang rusak membuat semua orang di pastoran menjadi repot dan kena marah.

Sebetulnya ada banyak orang seperti romo itu. Ada sesuatu yang busuk di dalam dirinya, sehingga dia mencium bau busuk dimana-mana. Masalahnya dia mencari bau busuk di luar dirinya. Untuk itu perlu duduk sejenak dan perlu jujur pada diri. Mencari orang yang dapat menyembuhkan. Agar dapat menghilangkan sumber bau busuk di dalam dirinya.

Masalahnya sering orang yakin akan kebenaran pendapatnya. Dia yakin bahwa sumber bau busuk itu ada diluar dirinya. Jika demikian maka masalah tidak akan selesai. Dia tetap akan mencium bau busuk. Maka perlu kerendahan hati. Meneliti diri atau bercermin. Merefleksi hidup dan berani membongkar diri agar menemukan sumber kebusukan itu. Namun pada jaman yang menuntut dan terkadang memaksa orang untuk terus bergerak, saat diam dan merefleksi diri ini sering diabaikan. Orang lebih bangga kalau dia dapat bergerak atau sibuk. Akibatnya dia tidak akan menemukan sumber bau busuk di dalam dirinya.

Saat berada di rumah singgah, anak-anak jalanan paling mudah menuduh temannya mencuri. Padahal ini untuk mengalihkan perhatian agar orang tidak melihat dirinya sebagai pencuri. Paling mudah bereaksi bila ada pencurian dan keinginan menghukum si pencuri dengan berat. Sebetulnya hal itu merupakan ungkapan kemarahan terhadap dirinya sendiri yang menjadi pencuri. Sering protes sebab merasa diperlakukan tidak adil atau sewenang-wenang oleh temannya, padahal dia melakukan hal yang lebih buruk pada temannya. Mereka mencaci maki orang naik mobil yang tidak memberinya uang, padahal mereka akan tertawa dan bangga saat bercerita telah membeset mobil orang.

Masih banyak lagi cerita contoh yang dapat dituliskan. Intinya menurutku, setiap orang yang menyimpan kebusukan di dalam dirinya dia akan mudah mencium bau busuk di sekitarnya. Lebih parah lagi bila orang berusaha menutup rapat kebusukan atau seolah dia tidak pernah berbuat busuk. Padahal dia sadar bahwa dia sudah berbuat busuk, maka akan terjadi perang dalam dirinya. Hal itu akan membuat dia mudah sekali menuduh busuk pada orang lain.

Oleh : Rm. Yohanes Gani CMDimuat dalam buletin Fides Et Actio edisi No. 100, Oktober 2018

Please follow and like us:
error0

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: